Perjalanan Demak – Jogja – Demak

ikan dalam botol, ikan sumatera, bawa ikan perjalanan jauh

bawa ikan dari Jogja 😀

Hari jumat kemaren (30-11-12) saya dari Demak pulang ke Jogja mengurus barang-barang dari kost lama yang mau diberesin. di Kost yang baru juga kamarnya masih kosong jadi rencananya saya mau ambil kipas angin dan beberapa barang kecil untuk dibawa ke Demak.Dari terminal demak saya naik bus Nusantara menuju semarang, harga tiketnya Rp. 3000 untuk bus patas dengan tujuan terminal Terboyo, perjalanan sekitar 30 menit. Sesampai di terminal saya diberitahu supir loket yang menuju Jogja ada di dalem. Singkat cerita saya naik bus Nusantara jurusan Jogja dengan tiket seharga Rp. 35.000. Sebelum berangkat sebenernya saya sedikit khawatir karena baru pertama ini dari Demak ke Jogja, apalagi sebelumnya gugling cari bus yang dari Demak langsung ke Jogja tenyata tidak ada >,< jadi kalau mau ke Jogja dari Demak ya harus naik bus yang ke Semarang dulu. Kalau dari Jogja mau Ke Demak kita bisa naik bus jurusan Kudus, berhenti di terminal Demak.

Perjalanan dari Semarang ke Jogja memakan waktu 4 jam, itu karena jalan padat merayap, mungkin kalau perjalanan lancar bisa ditempuh 3 jam saja. Saya turun di terminal Jombor dan dijemput, kemudian pulang ke Kost, mandi langsung tidur. Keesokan harinya mulai beres-beres. Sebenernya barang-barang yang ada di kost tidak begitu banyak, karena pas cari kost dulu yang ada isinya, jadi nggak perlu beli kasur atau lemari. Nah.. yang banyak banget itu Baju-baju! >,< saya nggak ngerti kenapa punya baju banyak banget, hampir dua kardus ukuran besar, mungkin bisa mencapai 4 kardus indomie. Sebagian adalah baju-baju lama yang sudah tidak saya pakai lagi, sebagian lagi baju-baju yang masih sering saya pakai. Saya tidak tau harus ditaruh dimana baju-bajunya, saya sudah tidak mau memakainya lagi, dan saya tidak tau harus disalurkan kemana baju-baju itu.

Baca lebih lanjut

Menu Hari Ini : Tahu Gimbal

Waktu anak-anak kantor ngomongin makan siang, saya lagi kepingin makan lotek, tapi males keluar.. jadi saya nitip sama temen sebelah buat beliin lotek. Saya kaget waktu dia tanya “lotek itu apa?” Hahh.. masih sama-sama di pulau jawa kok nggak tau lotek? Saya jelasin kalau lotek itu salad tradisional, sayur mayur disiram kuah kacang..

“tahu gimbal?” tanyanya masih belum tau

“bukan, tahu gimbal itu kan bakwan jagung.. “

Ternyata di daerah Demak, lotek itu disebutnya Rujak. Nah lo.. Setau saya rujak itu kan Buah-buahan dipotong kecil-kecil terus dimakan pake sambel dan eskrimm..

Setelah ngerti lotek yang dimaksud apa, akhirnya mereka beli makan, saya pesen rujak dan tahu gimbal, saya nunggu di kantor dengan tenang sambil menikmati koneksi yang kenceng :D. Beberapa menit kemudian makanan datang, karena hujan mereka hanya membelikan tahu gimbal saja. “harganya 9000 mbak!” Saya kaget, sepengetahuan saya, tahu gimbal itu adalah bakwan jagung yang harganya 500. ketika saya buka bungkusnya saya tambah kaget lagi, ternyata tahu gimbal itu bukan bakwan jagung seperti yang saya pikirkan ! Seperti apakah rupa Tahu gimbal? apakah seperti mbah surip? ^^;

Baca lebih lanjut

Harga sebuah pelajaran

sore ini saya sudah menghabiskan nasi pecel, teh botol, es kunir asem dan uang 55rb untuk mondar-mandir dari kost – beringharjo – kost – beringharjo – kost

pertama saya berangkat dari kost menuju beringharjo, pinjem motor pacar saya berangkat sendiri.. seneng rasanya bisa naik motor kemana-mana bisa sendirian nggak usah minta dianterin, walaupun sebenarnya saya baru bisa belajar naik motor dan belum punya sim! 😀

oke, sesampainya ke beringharjo saya pun parkir. dikasih tiket sama pak parkir nya.. lalu saya menyelesaikan urusan yang harus saya kerjakan di beringharjo.
Singkat cerita urusan saya selesai, saya menuju parkiran untuk pulang ke kost dengan riang gembira. o iyaa.. sebelum sampai ke parkiran saya memutuskan untuk membeli nasi pecel dulu di depan pasar. Nasi pecel di depan pasar beringharjo itu enak pemirsa.. cuma banyak banget pengamennya, jadi siapkan uang recehan. Nah selesai makan saya ke parkiran untuk ngambil motor.

“yang ini pak motornya”
“ok mbak, tiketnya mana?” (tiket parkir maksudnya) saya menggeledah isi kantong
“ilang pak, pake stnk aja ya” lalu saya buka dompet, loh.. stnk nya mana? saya mengingat-ingat ternyata ada di dompet yang ijo, kemaren saya kondangan pake dompet ijo stnk nya saya pindahin kesana, sekarang saya pake dompet hitam stnknya belom dipindahin lagi!
saya pun panik, “stnk saya ketinggalan pak!” dengan grusa grusu saya berusaha mencari tiket parkir yang ternyata nggak ada dimanapun.
“nggak bisa keluar mbak kalo ga ada tiket apa stnk nya..”
saya hampir nangis karena panik. pak parkir menyuruh saya tenang dan mencari karcis parkir lagi, saya keluarkan seluruh isi tas dan dompet tetap tidak ketemu, saya kembali lagi ke toko yang saya datangi sebelumnyam, tiket parkirnya tetap tidak menampakan batang hidungnya juga.
akhirnya pak parkir menyuruh saya mengambil STNK, lah gimana saya mau ambil motornya aja ga bisa keluar! sms temen nggak ada yang bisa ke beringharjo, sms sepupu dia ga tau jalan ke malioboro karena belum lama di jogja, saya smsin jalannya, sepupu saya mau ke beringharjo, ketika saya sudah lega karena ada yang nganterin STNK, hujan dengan derasnya mengguyur kota jogja.

Baca lebih lanjut

Lagi sendirian di Kost? Baca ini dulu :)

liburan, siapa sih yang ga suka liburan.. terutama bagi freshgraduate yang statusnya jadi karyawan baru. pengennya lebaran mudik, kumpul sama keluarga, males2an di rumah.. tapi berhubung karyawan baru jadi dikasih libur cuma H-1 lebaran, mau bolos masih takut *namanya juga karyawan baru* terpaksalah kamu terjebak di lembah kesepian kost.. *halaahh* . Btw itu cerita temen saya loh bukan cerita saya 😀
well, musim lebaran kayak gini kost-kostan kebanyakan penghuninya pada mudik, apalagi kalo kostnya sebagian besar mahasiswa. yang karyawan cuma bisa sirik, sendirian nyari warung makan yang buka dan mengenang masa2 kejayaan waktu masih jadi anak kuliahan 😀

nah, berhubung kost kamu masih sepi dan kamu takut, mending kamu positif thinking dan kreatif. sendirian (yah ga sendirian mungkin ber 3 dari yang normalnya 25 anak) di kost juga ada enaknya loh.. misalnyaa..  Baca lebih lanjut

Masak ala anak kost :D

Siapa bilang anak kost ga bisa masak? 😀 dengan alat memasak yang sangat seadanya, kita bisa kok masak. Buktinya saya, dari dulu orang tu kayaknya memandang remeh karena tampang saya bukan tampang “jago masak”. “emang kamu bisa masak?” selalu seperti itu. Padahal dari SMA saya sudah kost, di kost SMA dulu ga banyak yang jualan, jadi ya satu2 nya cara biar bisa makan ya masak. Dulu waktu SMA saya mempunyai kompor dan wajan, jadi untuk masak gampang sekali.

Nah, kuliah ini, saya hanya punya rice cooker yang saya umpetin dari ibu kost XD yang jarang sekali saya pake. Karena apa? Ya tau sendiri jogja. Punya uang seribu aja masih bisa makan, ngapain repot2 masak. Gitu pikir saya..

Selama hampir 4 tahun paling banter rice cooker dipake Cuma buat masak mie rebus. Haha.. tapi setelah pendadaran kemarin (30 Mei) saya jadi punya banyak waktu luang. Jadi daripada ga ada kerjaan di kost, saya mulai memasak pake rice cooker! Selain masak nasi saya juga masak lauk disitu loh! Terakhir saya masak omelet jawa.. gampang sekali bikinnya, ga perlu kompor!

Nggak percaya? Ini Saya bagi resepnya

Baca lebih lanjut

Recent Activity..

Kangen blog nih.. lama ga nulis.. saya cerita random aja yaa.. banyak kejadian sih selama dua bulan ini, tapi saya tulis yang bagus-bagus aja.. 😀

cekidot

~ Keraton Yogyakarta
walopun udah hampir 4 tahun di jogja, tapi belum lama ini baru ke keraton 😀 . ceritanya ada sepupu yang dateng ke jogja, jadi saya ajak jalan-jalan..masuknya 5rb/orang, sama izin foto seribu aja.. nanti kita dapat satu orang guide yang nemenin kita keliling lingkungan keraton, soalnya kan ada beberapa tempat yang ga boleh didatengin, ada yg ga boleh di foto, ada yang ga boleh diinjek..jadi harus ada guide nya gitu..
saya sama sepupu cuma narsis foto-foto aja sambil dengerin mbak sri (guide kita) nyeritain sejarah jogja. o iya, kita dateng kesana hari rabu, pas ada pertunjukan musik jawanya. kalo hari sabtu minggu ada tari tarian jawa.. bagus loh 🙂

Simbol tolak bala

Simbol tolak bala

~ ke kebumen..
tepatnya ke kutowinangun sih..ke tempat mbahnya sepupu..

tempatnya enak, banyak sawah-sawah, rumahnya juga masih banyak yg bentuk tradisional jawa.. (rumah joglo), anak-anak sekolah juga pada pake sepeda.. asik banget..

pas kita kesana lagi musim tandur. tadinya sih mau ikut bantuin, tapi kita lebih milih sepedaan aja. hahaha.. ngawur banget 😀

sepedaan di sawah.. :)

sepedaan di sawah.. 🙂

kita disana sekitar 3 hari,. selaen sepedaan pagi-pagi sempet juga maen ke pantai mbocor, sama makan sate ambal..nyammm..
satenya enak.. kalo biasanya sate pake kuah kacang, sate ambal ini pake bumbu tempe,. sama lebih manis aja sih rasanya..

kita kesananya naik kereta pramex (prambanan express). senenggg.. soalnya terakhir naik kereta tuh kelas dua SD deh kayaknya 😀 tiketnya harga sepuluh ribu, naiknya rebutann.. biar dapet tempat duduk, tapi masih ga dapet juga.. huhuhuuu..
apalagi pas baliknya sampe lari2 ngejar kereta, hampir ketinggalan soalnya..  tapi kita bisa ikut gerbong khusus wanita, jadi lumayan enak. 🙂

~suhshi dan ramen

Baca lebih lanjut

Zutto.. Zutto.. Zutto…

setelah seharian cuma bisa tiduran di kasur akibat sakitnya peluruhan dinding rahim yang terjadi setiap bulan *bagi cewek* akhirnya saya memaksakan diri untuk keluar mencari makan.

gowes gowes gowes naik hotaru sepeda tercinta saya ke indomart, ngambil duit dulu , kebetulan atm bca lumayan jauh dari kost saya, jadi saya memutuskan untuk mengambil ditempat yg lebih dekat.
disini selain buat belanja juga bisa buat ambil tunai, tapi ya harus belanja dulu tentunya. minimal 20rb. begitu masuk suasananya udah bulan februari banget *coklat, pink, dan boneka* ada mug doraemon yg super kawaii.. tapi saya bisa menahan diri untuk tidak membelinya 😀

Baca lebih lanjut