Brrrrrromo (baca : Bromo)

Bromo... 26 Oktober 2013

Bromo… 26 Oktober 2013

Akhirnya, setelah keseringan maen di pantai, saya berkesempatan juga merasakan hawa dingin pegunungan lagi. Ya.. hari jumat kemarin saya ikut tur ke Bromo bersama peserta pameran kelistrikan Indonesia 2013, gratis! Well, ga sepenuhnya gratis juga sih, karena kantor membayar untuk ikut serta dalam pameran tersebut, dan saya harus jaga stand selama 3 hari dulu sebelum ikut ke Bromo. Ikut tur mungkin sesuatu yang enggak banget ya bagi sebagian orang yang biasa travel independen dan memang ga puas sih, endingnya juga pergi ke wisata belanja (padahal saya ga pengen belanja) tapi ada enaknya juga lah biar adil, enaknya kita ga usah repot-repot nyari penginapan, nyari jeep, nyari makan, nyari transport dari Surabaya ke probolinggo, terima beres aja, duduk, tidur sampe foto-foto, pulang, makan, belanja. 😀

jadi kita berangkat jam 10 malem dari Surabaya menuju Probolinggo (bukan purbalingga :p) Sampai di Probolinggo hawa udah terasa dingin banget, mana saya Cuma bawa jaket tipis dan sandal jepit! Duh..sampe ada beberapa orang yang nanyain apa saya ga dingin pake kostum kayak gitu. Dingin banget dong tapi keep calm aja :D, untungnya sampe di penginapan ada yang nyewain jaket tebel dan ada yang jualan syal, kupluk, sarung tangan + kaos kaki. Jadilah saya menyewa jaket kegedean yang anget seharga 25rb dan beli kaos kaki agar kaki terlindungi dari hawa dingin. Dari penginapan kita naik jeep menuju point view untuk melihat sunrise.

Naik jeep menuju point view sunrise

Naik jeep menuju point view sunrise

Sekitar sejam kita sampai di deket point viewnya, supir jeep nya ga mau naik sampe ke ucapan selamat datang, jadi kita jalan kaki sekitar 10 langkah, karena temen-temen yang bareng saya napasnya pada sesek dan dirayu-rayu tukang ojek yang bilang perjalanan masih jauuhh mereka memilih naik ojek dan saya yang ga mau jalan sendirian terpaksa ikut naik ojek juga >,<

Sampai di point view, tempatnya sudah penuh sesak denganorang-orang yang kedinginan. Lahh ini mana sunrisenya? Mana gunung bromo dengan kepulan asap yang misterius ituu? Oh ternyata masih jam setengah 4 jadi emang belom keliatan apa2! ^^; jadi yang namanya point view itu jangan harap bisa melihat pemandangan Bromo kayak yang amazing kayak di kartu pos itu, orang-orang penuh sesak disana, kalau kita mau lihat dengan jelas harus nyempil-nyempil diantara lautan manusia berjuang sampe deket pager pembatas, dan harus manjat pagar biar bisa ngeliat sunrise + pemandangan yang spektakuler! Kalo ga manjat ya cuma dapet view besi-besi pager, kan ga lucu.

Penuh Orang di point view sunrise bromo

Penuh Orang di point view sunrise bromo

Kalo kita udah manjat pagernya bukan berarti udah aman, harus menghadapi hawa yang dingiiinnnnnnn bangettt, mau turun kok belum dapet gambar yang bagus, mau tetep diatas kok dinginnya ga kuat.. huhuhuu.. yaudah nikmatin aja deh 🙂

Sunrise di Bromo

Sunrise di Bromo

keren ya? buat yang komen ini foto ambil dari gugel saya maafkan karena saya tau kalian cuma mengobati rasa sirik kan? ^^V

Bromo

Bromo

Saat perlahan-lahan sinar keemasan muncul dibalik awan, kita bisa melihat lautan pasir dan kepulan asap belerang yang menghiasi gunung-gunung di hadapan kita. Diantara dinginnya angin yang menyerang tubuh, kita bisa merasakan keindahan yang membuat kita mengakui betapa ciptaanNya itu sangat luar biasa.

Iklan

6 pemikiran pada “Brrrrrromo (baca : Bromo)

  1. Ikut terbawa suasana bacanya.
    Itu yang rame2 orang dipinggir tower lagi liatin adam levine dalam percobaan bunuh diri kah?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s