Harga sebuah pelajaran

sore ini saya sudah menghabiskan nasi pecel, teh botol, es kunir asem dan uang 55rb untuk mondar-mandir dari kost – beringharjo – kost – beringharjo – kost

pertama saya berangkat dari kost menuju beringharjo, pinjem motor pacar saya berangkat sendiri.. seneng rasanya bisa naik motor kemana-mana bisa sendirian nggak usah minta dianterin, walaupun sebenarnya saya baru bisa belajar naik motor dan belum punya sim! 😀

oke, sesampainya ke beringharjo saya pun parkir. dikasih tiket sama pak parkir nya.. lalu saya menyelesaikan urusan yang harus saya kerjakan di beringharjo.
Singkat cerita urusan saya selesai, saya menuju parkiran untuk pulang ke kost dengan riang gembira. o iyaa.. sebelum sampai ke parkiran saya memutuskan untuk membeli nasi pecel dulu di depan pasar. Nasi pecel di depan pasar beringharjo itu enak pemirsa.. cuma banyak banget pengamennya, jadi siapkan uang recehan. Nah selesai makan saya ke parkiran untuk ngambil motor.

“yang ini pak motornya”
“ok mbak, tiketnya mana?” (tiket parkir maksudnya) saya menggeledah isi kantong
“ilang pak, pake stnk aja ya” lalu saya buka dompet, loh.. stnk nya mana? saya mengingat-ingat ternyata ada di dompet yang ijo, kemaren saya kondangan pake dompet ijo stnk nya saya pindahin kesana, sekarang saya pake dompet hitam stnknya belom dipindahin lagi!
saya pun panik, “stnk saya ketinggalan pak!” dengan grusa grusu saya berusaha mencari tiket parkir yang ternyata nggak ada dimanapun.
“nggak bisa keluar mbak kalo ga ada tiket apa stnk nya..”
saya hampir nangis karena panik. pak parkir menyuruh saya tenang dan mencari karcis parkir lagi, saya keluarkan seluruh isi tas dan dompet tetap tidak ketemu, saya kembali lagi ke toko yang saya datangi sebelumnyam, tiket parkirnya tetap tidak menampakan batang hidungnya juga.
akhirnya pak parkir menyuruh saya mengambil STNK, lah gimana saya mau ambil motornya aja ga bisa keluar! sms temen nggak ada yang bisa ke beringharjo, sms sepupu dia ga tau jalan ke malioboro karena belum lama di jogja, saya smsin jalannya, sepupu saya mau ke beringharjo, ketika saya sudah lega karena ada yang nganterin STNK, hujan dengan derasnya mengguyur kota jogja.

hampir dua jam kemudian sepupu saya belum juga datang padahal hujan sudah reda, saya sms katanya disana masih gerimis. karena saya sudah sangat bosan menunggu sendirian saya nekat mencegat taksi dan pulang ke kosan padahal uang di dompet cuma 50rb. ternyata ongkos taksi dari beringharjo ke waringin sari 35rb, 10 kali lebih mahal dari tarif transjogja (iyalahh~ 😀 )
sesampai di kost saya ambil STNK, saya panggil sepupu minta anterin ke beringharjo ambil motor ternyata dia ga ada.. lalu saya cari ojek untuk kembali ke beringharjo.
“ke beringharjo berapa pak?”
“30rb mbak”
saya pergi dan kepikiran naik taksi aja lagi kalo harganya sama
“20rb deh mbak” kata tukang ojek, karena saya sudah capek saya tidak menawar lagi.

saya sangat kecewa dengan diri sendiri, kenapa seceroboh itu, akibatnya saya harus mengorbankan waktu, tenaga, dan uang hanya untuk pulang ke kost. namun saya belajar banyak hal, kalau saya cepat mengambil keputusan untuk pulang ke kost ambil STNK sendiri daripada mengandalkan orang untuk mengantar tentu saya akan lebih cepat pulang ke kost, kita tidak bisa mengandalkan orang lain, saya rada sedih waktu pak parkir dan supir taksi tanya kenapa nggak minta tolong temen buat nganterin STNK daripada saya bolak-balik, yahh saya sudah minta tolong, tapi ga ada yang bisa.. mau bilang apa lagi…

Akhirnya setelah sangat lelah saya dan motor pacar bisa pulang ke kost dengan selamat 🙂

pertanyaan : “kenapa ga disogok aja tukang parkirnya?”
jawab : saya bayangin kalo ada orang jahat pura2 kehilangan tiket dan ketinggalan STNK terus kasih duit ke pak parkir buat ambil motornya gimana coba? mampus ajaa, lagian kayaknya pak parkir bukan tipe orang yang bisa disogok 😀

pertanyaan : “katanya punya pacar? kenapa ga minta tolong pacar anterin STNK?”
jawab : “pacar lagi nggak di Jogja!”

selama ini saya meremehkan tiket parkir, sering kali saya hilangkan, saya mikir toh ada STNK.. mungkin ini karma 😀
saya berjanji untuk lebih teliti dan lebih memperhatikan hal-hal kecil.. 🙂

Iklan

Satu pemikiran pada “Harga sebuah pelajaran

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s